Kitab Pernikahan

Bulughul Maram
Bab : Keutamaan, Adab dan Syarat Pernikahan
(Syarah/penjelasan oleh DR. Nuruddin 'Itr dalam I'lamul Anam fi Syarhi Bulughil Maram)

Anjuran Untuk Menikah

Hadits ke-1

Abdullah Ibnu Mas'ud Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda pada kami: "Wahai segenap para muda, barangsiapa di antara kalian telah mampu berkeluarga hendaklah ia kawin, karena ia lebih dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan. Barangsiapa belum mampu, hendaklah berpuasa, sebab ia dapat mengendalikanmu." (Muttafaq 'Alaihi)

Studi Sanad

Hadits ini termasuk hadits yang paling sahih secara takhrij dan sanad. Secara takhrij, karena hadits tersebut diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, sedangkan secara sanad karena hadits tersebut melewati jalur yang paling valid secara mutlak (Ashah Al Asanid), yaitu Sulaiman bin Mihran Al A'masy dari Ibrahim An-Nakha'i dari 'Alqamah bin Qais An-Nakha'i dari Abdullah bin Mas'ud. Silsilah sanad tersebut dinilai sebagai sanad terbaik, seperti silsilah sanad Malik dari Nafi' dari Ibnu Umar.

Imam Bukhari dan Nasa'i juga meriwayatkan hadits yang sama dari Al-A'masy dengan jalur yang berbeda, yaitu dari 'Ammarah bin 'Umair dari Abdurrahman bin Yazid. Sanad tersebut sahih. Jadi, Al-A'masy memiliki dua jalur dalam riwayat hadits ini.

Sababul Wurud (Sebab Munculnya Hadits)

Imam Bukhari dan Nasa'i meriwayatkan dari Al-A'masy, dia berkata: 'Ammarah dari Abdurrahman bin Yazid berkata: Aku bersama 'Alqamah pernah mendatangi Abdullah (Ibnu Mas'ud), lalu beliau (Ibnu Mas'ud) berkata: Dahulu kami adalah para pemuda yang tidak memiliki sesuatu apapun, lalu Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda, "Wahai segenap para muda, barangsiapa di antara kamu telah mampu berkeluarga hendaknya ia kawin, dst".

Dalam riwayat Muslim: Aku (Abdurrahman bin Yazid) dan pamanku ('Alqamah) dan Al Aswad pernah mendatangi Abdullah bin Mas'ud. Beliau (Ibnu Mas'ud) berkata: "Pada saat itu aku masih seorang pemuda". Lalu beliau menyebutkan hadits itu, seolah-olah beliau menyebutkannya karena aku. Tak lama setelah itu pun aku menikah.

Gharibul Hadits (Istilah-Istilah Asing)

Ma'syar, artinya sekelompok atau segenap orang yang memiliki sifat tertentu, seperti segenap pemuda, segenap orang tua, segenap para nabi dan sebagainya.

Syabab: bentuk plural (jamak) dari Syab, artinya para pemuda.

Ba'ah, secara bahasa berarti jima' (bersenggama) kemudian dipakai untuk menyatakan akad nikah.

Wija', artinya tameng. Orang yang berpuasa seolah-olah memiliki tameng yang dapat melindungi dirinya.

Musykilul Hadits

Imam Nawawi dalam kitabnya Syarah Muslim (1) mengatakan bahwa para ulama berbeda pendapat mengenai maksud dari kata Ba'ah dalam hadits tersebut. Sebagian ulama mengatakan bahwa yang dimaksud Ba'ah di sini adalah maknanya secara bahasa, yaitu jima'. Jadi bunyi hadits tersebut menjadi, "Barangsiapa di antara kalian telah mampu berjima', hendaklah ia menikah. Barangsiapa belum mampu berjima', hendaklah ia berpuasa untuk menahan syahwat dan air maninya, sebagaimana tameng yang menahan serangan".

Jika yang dimaksud Ba'ah adalah jima', maka objek dari hadits tersebut adalah para pemuda yang memiliki hasrat yang besar terhadap lawan jenisnya.

Pendapat kedua mengatakan bahwa yang dimaksud Ba'ah adalah kemampuan seseorang untuk memberikan nafkah dan keperluan pernikahan. Jadi, bunyi haditsnya menjadi, "Barangsiapa di antara kalian telah mampu memberikan nafkah dan keperluan pernikahan, hendaklah ia menikah. Barangsiapa belum mampu memberikan nafkah dan keperluan pernikahan, hendaklah ia berpuasa untuk menahan syahwatnya".

Makna dan Uslub

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam mengarahkan anjuran dan motivasi untuk menikah ini kepada para seluruh umatnya, khususnya para pemuda. Beliau bersabda, "Wahai segenap para pemuda". Kata "Ma'syar" yang berarti "segenap" menyiratkan makna kemanusiaan dan sosial yang menjadi ciri masyarakat Islam. Beliau tidak menggunakan kata lain seperti "Ya Ayyuha Syabab" misalnya, karena kata "Ma'syar" memiliki nuansa cinta dan kasih sayang dalam komunitas muslim. Hal ini merupakan salah satu bentuk kepedulian Islam terhadap persoalan para pemuda, sehingga Islam memberikan perhatian yang khusus bagi mereka, yaitu anjuran untuk segera menikah bagi yang telah mampu.

"Barangsiapa belum mampu, hendaklah ia berpuasa". Beliau menggunakan kata "Alaihi" yang berarti "hendaklah" untuk menyatakan makna banyak. Artinya, "hendaklah ia memperbanyak berpuasa". Beliau tidak menggunakan kata "Fal Yashum" misalnya, yang berarti "berpuasalah", karena kata itu bermakna puasa yang sehari atau dua hari saja. Adapun kata "Alaihi Bishoum" bermakna memperbanyak berpuasa.

Hadits tersebut di atas juga memberikan hikmah yang sangat penting dalam pernikahan, yaitu "karena ia lebih mampu menjaga pandangan dan lebih mampu memelihara kemaluan". Ini merupakan jaminan yang sangat penting bagi umat manusia yang ingin memelihara pandangan dan kemaluannya.

Dalam hadits tersebut terdapat Shighat Tafdhil yaitu kata "Aghaddu" dan "Ahshonu" yang berarti "lebih mampu menundukkan" dan "lebih mampu memelihara" untuk menunjukkan tujuan daripada pernikahan, yaitu terpeliharanya pandangan dan kemaluan. Kata tersebut juga memberikan pemahaman bahwa keimanan memiliki kemampuan menundukkan dan memelihara sebagian pandangannya, sedangkan pernikahan memiliki kemampuan yang lebih besar dan kuat (2).

Kemudian hadits tersebut juga memberikan pengarahan bagi para pemuda yang belum mampu melaksanakan pernikahan untuk memperbanyak berpuasa, karena puasa mampu menahan gejolak syahwat.

Isntinbath (Hukum Fikih)

Hadits di atas mengandung hukum-hukum yang sangat penting berkaitan dengan masalah sosial, di antaranya yaitu:

1. Anjuran dan motivasi yang sangat kuat untuk menikah

Secara lahir, hadits tersebut menunjukkan wajibnya menikah bagi yang telah mampu. Tentunya yang dimaksud mampu di sini sesuai dengan pengertian yang telah kita bahas di depan. Pendapat inilah yang diambil oleh para ulama dari kalangan Zhahiriyah (3) dan salah satu riwayat dari Imam Ahmad (4).

Sedangkan mayoritas (jumhur) ulama dan riwayat yang masyhur dalam mazhab Imam Ahmad mengatakan bahwa hukum menikah bagi yang telah mampu dalah sunnah, bukan wajib. Tentu saja dengan syarat ia mampu menahan dirinya dari perbuatan dosa (seperti zina, onani, masturbasi, dsb). Jika tidak, maka hukum menikah menjadi wajib baginya menurut kesepakatan seluruh ulama.

Para ulama menjawab dalil Zhahiriyah dengan sabda Rasul, "Barangsiapa belum mampu, hendaklah ia berpuasa". Jika berpuasa disunnahkan, maka menikah pun demikian, karena puasa adalah sebagai ganti dari menikah (5).

2. Hukum menikah bagi setiap orang berbeda-beda sesuai kondisinya

Berikut ini rinciannya:
  • Wajib, bagi yang khawatir terjerumus ke dalam perbuatan dosa, sementara ia mampu menikah.
  • Haram, bagi yang belum mampu berjima' dan membahayakan kondisi pasangannya jika menikah.
  • Makruh, bagi yang belum membutuhkannya dan khawatir jika menikah justru menjadikan kewajibannya terbengkalai.
  • Sunnah, bagi yang memenuhi kriteria dalam hadits di atas sedangkan ia masih mampu menjaga kesucian dirinya.
  • Mubah, bagi yang tidak memiliki pendorong maupun penghalang apapun untuk menikah (6). Ia menikah bukan karena ingin mengamalkan sunnah melainkan memenuhi kebutuhan bilogisnya semata, sementara ia tidak khawatir terjerumus dalam kemaksiatan.
Akan tetapi penelitian menunjukkan bahwa poin terakhir ini hukumnya sunnah sebagaimana sebagian ulama mengambil pendapat ini berdasarkan hadits-hadits yang berisi anjuran untuk menikah secara mutlak.

Qodhi Iyadh berkata: hukum menikah adalah sunnah bagi yang ingin menghasilkan keturunan meskipun ia tidak memiliki kecenderungan untuk berjima', berdasarkan hadits "Sesungguhnya aku merasa bangga dengan banyaknya jumlah kalian (umatku)" dan juga hadits-hadits yang secara lahir berisi anjuran untuk menikah.

Hadits-hadits yang berisi anjuran untuk menikah ini sangatlah banyak sehingga semakin menguatkan perintah ditekankannya menikah bagi yang telah mampu meskipun ia masih dapat menjaga kesucian dirinya (7).

3. Menikah merupakan solusi yang tepat dalam mencegah tersebarnya penyakit masyarakat, yaitu perzinahan, pemerkosaan, seks bebas dan lain sebagainya.

4. Hadits tersebut juga menjadi renungan bagi para pemerhati masalah sosial agar memberikan perhatian yang serius kepada para pemuda, kerena mereka merupakan tulang punggung peradaban umat. Jika para pemuda di suatu komunitas baik, maka baiklah urusan mereka. Wallahu A'lamu Bishowab.

Catatan Kaki:

1 Syarah Muslim juz 5 hal. 173
2 Ibnu Daqiq Al 'Iid, Ihkam Al Ahkam juz 4 hal. 23
3 Al Muhalla juz 9 hal. 440-441
4 Fathul Bari juz 9 hal. 95
5 Fathul Bari juz 9 hal. 95; Syarah Nawawi juz 9 hal 173-174.
6 Ibnu Daqiq Al 'Iid, Al Ihkam 2/181; Ibnu Abidin: 2/358; Minahul Jalil: 2/322; Syarbini: 3/125; Al Mughni: 6/446
7 Lihat At Targhib wat Tarhib juz 3 hal. 34

Hadits ke-2

Dari Anas Ibnu Malik Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam setelah memuji Allah dan menyanjung-Nya bersabda: "Tetapi aku sholat dan tidur, berpuasa dan berbuka, dan mengawini perempuan. Barangsiapa tidak suka dengan sunnahku, ia tidak termasuk (ummat)ku." Muttafaq Alaihi.

Studi Sanad dan Riwayat

Hadits di atas merupakan potongan dari hadits yang panjang. Hadits tersebut memiliki dua jalur periwayatan dari Anas, yaitu Humaid Ath Thawil dari Anas, dan Tsabit Al Bunani dari Anas.

Adapun jalur pertama yaitu Humaid dari Anas, Imam Bukhari meriwayatkannya sebagai berikut:

Tiga orang mendatangi kediaman istri Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Mereka ingin menanyakan tentang ibadah beliau. Setelah diberitahu, mereka menganggap remeh ibadah tersebut. Mereka mengatakan, "Di mana posisi kita dibandingkan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam? Beliau telah diampuni dosa-dosanya yang telah lalu maupun yang akan datang?". Salah seorang di antara mereka mengatakan, "Aku bertekad akan melakukan shalat selamanya". Seorang yang lain menyahut, "Aku akan berpuasa selamanya tanpa berbuka". Seorang lainnya menyambung, "Aku akan menjauhi wanita dan tidak akan menikah selamanya".

Lalu Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam datang, "Apakah kalian yang mengatakan demikian dan demikian? Adapun aku, demi Allah, aku adalah manusia yang paling takut kepada Allah dan paling bertakwa. Akan tetapi aku sholat dan tidur, berpuasa dan berbuka. Aku menikahi wanita. Barangsiapa membenci sunnahku maka dia bukan termasuk di antara ummatku".

Dari jalur Tsabit Al Bunani, Imam Muslim meriwayatkan hadits tersebut dengan redaksi sebagai berikut:

Beberapa orang dari para sahabat datang ke rumah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam menanyakan kepada istri beliau tentang amalan beliau yang tersembunyi. Sebagian di antara mereka mengatakan, "Aku takkan menikahi wanita", sebagian lagi mengatakan, "Aku takkan memakan daging", sebagian lagi mengatakan, "Aku takkan tidur di atas kasur".

Maka Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bertahmid dan memuji Allah, lalu bersabda, "Ada apa dengan orang-orang yang mengatakan demikian dan demikian? Padahal aku sholat dan tidur, berpuasa dan berbuka, dan menikahi wanita. Barangsiapa membenci sunnahku maka ia bukan termasuk di antara ummatku".

Terdapat sedikit perbedaan dalam kedua riwayat di atas yang seolah-olah tampak bertentangan. Meninggalkan makan daging tentu saja berbeda dengan berpuasa secara terus-menerus. Begitu juga menghabiskan seluruh malam untuk shalat berbeda dengan meninggalkan tidur di atas kasur. Namun kejadian sebenarnya adalah terjadi lebih dari sekali, dan orang-orang yang bertanya lebih dari tiga orang sebagaimana akan kita bahas di depan (1).

Sebab Munculnya Hadits

Sebab munculnya hadits tersebut telah disebutkan dalam hadits itu sendiri, yaitu mengenai datangnya tiga orang sahabat yang menanyakan tentang ibadah Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Akan tetapi, dalam kedua riwayat itu tidak disebutkan siapa tiga orang tersebut.

Dalam riwayat Abdur Razzaq disebutkan secara mursal oleh Sa'id bin Musayyab bahwa ketiga orang itu adalah Ali bin Abi Thalib, Abdullah bin Amr bin Ash dan Utsman bin Mazh'un. Disebutkan juga dalam riwayat lain nama-nama sahabat yang mendatangi beliau selain mereka bertiga. Akan tetapi riwayat-riwayat tersebut tidak dapat dijadikan sandaran.

Perbedaan Riwayat Hadits

Pertama, bagaimana mengkompromikan riwayat-riwayat yang berlainan tersebut? Jawabnya adalah terdapat kemungkinan bahwa ketiga orang tersebut adalah orang-orang yang bertanya secara langsung, sehingga hadits tersebut diattibutkan kepada mereka. Adapun selain mereka, karena mereka menanyakan hadits yang sama maka mereka juga diikutsertakan dalam penisbatan hadits itu (2).

Kedua, dalam riwayat Muslim disebutkan: "Maka beliau bertahmid dan memuji Allah, lalu bersabda: Ada apa dengan orang-orang yang berkata demikian dan demikian?". Dari sini terdapat dugaan bahwa sabda beliau tersebut disampaikan dalam khutbah Jum'at. Padahal dalam riwayat Imam Bukhari disebutkan bahwa perkataan tersebut disampaikan secara langsung kepada yang bersangkutan dalam pembicaraan khusus.

Jawabnya adalah bahwasannya peristiwa tersebut terjadi di lebih dari satu tempat dan satu waktu. Beliau menyampaikan hadits itu secara umum dalam khutbah Jum'at dan di waktu lain secara khusus. Oleh karena itu, dalam riwayat khutbah Jum'at, Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam tidak menyebutkan nama-nama mereka secara langsung demi menjaga nama baik mereka dan sebagai bentuk kasih sayang beliau kepada mereka.

Ketiga, sabda beliau "Barangsiapa tidak suka dengan sunnahku, maka ia tidak  termasuk (ummat)ku". Kalimat ini seolah-olah memberikan pemahaman tentang hukuman yang sangat berat melebihi akal sehat. Jawabnya, apabila ketidaksukaan itu muncul disebabkan oleh takwil yang keliru, maka orang tersebut dimaafkan. Jadi makna kalimat "tidak termasuk (ummat)ku" adalah "tidak mengikuti jalanku". Artinya ia masih dihukumi sebagai seorang muslim dan tidak keluar dari Islam.

Adapun jika ketidaksukaan itu muncul karena penolakan dan kekukuhan yang mengakibatkan orang tersebut meyakini bahwa apa yang dilakukannya itu lebih baik daripada sunnah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, maka dia telah dianggap telah keluar dari Islam (murtad). Karena keyakinan semacam itu adalah salah satu bentuk kekufuran (3).

Keterangan

Hadits di atas menjelaskan tentang semangat para sahabat dalam melakukan ibadah dan mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala sehingga mereka ingin menanyakan secara langsung perihal ibadah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam kepada istri beliau. Namun ketika diberitahu tentang ibadah beliau, mereka merasa bahwa amalan tersebut tidaklah berat menurut mereka. Tidak disebutkan secara jelas bagaimana mereka menyatakan ketidakberatan itu. Namun tampak dari perkatan mereka "Di mana posisi kita dibandingkan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam yang telah diampuni dosa-dosanya yang telah lampau maupun yang akan datang?". Lalu setiap orang dari mereka bertekad untuk memperkuat ibadah mereka dengan melakukan amalan-amalan yang berat.

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam lalu menjelaskan posisi beliau sebagai seorang hamba yang paling takut kepada Allah dan paling bertakwa kepadaNya. Kemudian beliau meluruskan kekeliruan-kekeliruan yang diyakini oleh para sahabatnya. Beliau menerangkan bahwa apa yang disangka oleh para sahabatnya yaitu berupa menyiksa diri dengan beribadah tidaklah dibenarkan dalam Islam, dan rasa takut kepada Allah tidak dikhususkan bagi orang-orang yang berdosa saja. Bahkan orang-orang shaleh justru memiliki rasa takut yang lebih besar kepada Allah karena mereka memahami kedudukan Allah di mata mereka.

Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat tinggal (nya). (QS. An-Nazi'at: 40-41)

Ibadah bukan saja mewujudkan ungkapan dari rasa takut seseorang kepada Allah, namun juga merupakan manifestasi rasa syukur terhadap nikmat-nikmat Allah.

Hukum Fikih

1. Hadits tersebut memberikan motivasi bagi umat Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam untuk menikah. Hadits itu juga menunjukkan bahwa menikah merupakan salah satu sunnah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, yaitu jalan ketaatan dan cara mendekatkan diri kepada Allah yang benar sesuai syariat.

2. Menikah lebih utama daripada menyendiri untuk beribadah, karena menikah sendiri merupakan salah satu bentuk ibadah. Ini merupakan pendapat mazhab Hanafiyah. Adapun menurut Syafi'iyah, menyendiri untuk beribadah lebih utama daripada menikah. Namun bagaimana pun, menikah merupakan amalan yang sangat mulia. Bersusah payah dalam mencari nafkah untuk membiayai keluarga merupakan amalan yang terpuji dan dapat mendatangkan pahala jika diniatkan untuk beribadah kepada Allah. Di samping itu, menikah juga menjadi upaya dalam rangka menghasilkan keturunan shaleh yang akan membangun peradaban umat.

3. Menyiksa diri dengan beribadah merupakan bid'ah. Islam mengajarkan keseimbangan dalam beribadah. Memperbanyak tidak sama dengan menyiksa diri, karena memperbanyak ibadah justru diperintahkan. Akan tetapi melakukan ibadah secara berlebihan sehingga mengabaikan ibadah-ibadah lainnya itu yang dilarang.

4. Perintah mengikuti pola hidup orang-orang shaleh. Dan orang yang paling shaleh di dunia ini adalah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, kemudian setelah itu para ulama. Kehidupan orang-orang shaleh mencerminkan ajaran Islam yang benar sesuai petunjuk Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam.

5. Tidak dibenarkan berlebih-lebihan dalam perkara yang pada asalnya diperbolehkan, baik itu berlebih-lebihan dalam menggunakannya maupun meninggalkannya (4). Terlalu berlebihan dalam beribadah akan mengakibatkan seseorang menjadi bosan dan futur. Begitu juga berlebih-lebihan dalam meninggalkan amalan kebaikan juga dapat mengakibatkan seseorang menjadi malas melakukan ibadah. Sebaik-sebaik perkara adalah pertengahannya.

6. Perintah untuk memegang erat sunnah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam dan larangan dari bersikap membangkang. Hadits ini menjadi dalil batalnya ajaran kerahiban yang menyibukkan diri dengan ibadah-ibadah yang bersifat vertikal dengan mengenyampingkan ibadah horisontal. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam mengajarkan kepada kita jalan yang lurus dan berada pada tengah-tengah. Beliau berbuka demi mempersiapkan kekuatan untuk berpuasa. Beliau tidur demi memulihkan tenaga agar dapat melakukan shalat. Beliau juga menikah untuk menjaga kesucian diri dan menyalurkan dorongan seksual pada jalan yang benar sekaligus memperbanyak keturunan. Beliau mengajarkan pentingnya memenuhi kebutuhan jasmani dan ruhani secara bersamaan. Wallahu A'lamu Bish Showab.
Catatan Kaki:

1 Fathul Bari juz 9 hal. 82
2 ibid
3 Fathul Bari 9/83
4 Fathul Bari: 9/91

Hadits ke-3

Anas Ibnu Malik Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam memerintahkan kami berkeluarga dan sangat melarang kami membujang. Beliau bersabda:

"Nikahilah perempuan yang subur dan penyayang, sebab dengan jumlah kalian yang banyak aku akan berbangga di hadapan para Nabi pada hari kiamat."

Hadits ke-4

Riwayat Ahmad. Hadits shahih menurut Ibnu Hibban. Hadits ini juga memiliki penguat (syahid) menurut Abu Daud, An-Nasa'i dan Ibnu Hibban dari hadits Ma'qil bin Yasar.

Isnad

Dalam sanad hadits Anas di atas terdapat perawi bernama Khalaf bin Khalifah yang reputasinya hanya dikenal sebagai seorang Shaduq (terpercaya) yang memiliki banyak kekeliruan (ikhtilath) di akhir hayatnya, sebagaimana disebutkan dalam Musnad. Dan hadits tersebut diriwayatkan setelah masa (ikhtilath) itu. Akan tetapi hadits tersebut memiliki penguat, yaitu hadits dari Ma'qil bin Yasar, yang redaksinya agak berbeda sedikit, "Sesungguhnya aku berbangga dengan banyaknya jumlah kalian di hadapan umat-umat". Ibnu Hibban dan Al-Hakim menilai hadits tersebut shahih, dan Adz Dzahabi juga menyepakatinya.

Demikian juga hadits Abdullah bin 'Amru bin Al-Ash dalam Musnad(1) menjadi penguat hadits Anas di atas, sehingga hadits tersebut menjadi kuat dan shahih dalam hal anjuran untuk menikahi wanita yang subur dan penyayang.

Istilah-istilah Asing

Tabattul, yaitu terus membujang dan menyibukkan diri untuk beribadah kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala tanpa menikah.

Al-Wadud (penyayang), berasal dari kata al-Wudd yang berarti cinta dan kasih sayang. Wanita yang Wadud berarti wanita yang memiliki rasa cinta dan kasih sayang yang sangat besar terhadap suaminya. Hal itu dapat diketahui dari pergaulannya, pengakuan orang-orang di sekitarnya, kerabatnya, teman-temannya, pendidikannya dan lingkungan tempat ia tumbuh dan dibesarkan.

Al-Walud (subur), artinya banyak anak. Hal itu dapat diketahui dari kerabat-kerabatnya jika ia masih seorang gadis, atau dari pengalamannya bersama suaminya jika ia seorang janda.

Istinbath

Hadits di atas berisi anjuran untuk menikahi wanita yang subur dan penyayang. Subur dimaksudkan agar dapat melahirkan anak yang banyak. Sedangkan penyayang merupakan sifat mulia yang melekat pada diri wanita shalihah. Hadits tersebut juga menunjukkan keutamaan memiliki anak shaleh yang banyak. Pada zaman dahulu, masyarakat Arab merasa bangga jika memiliki banyak anak. Dalam Islam, kebiasaan tersebut didukung dengan anjuran memiliki anak yang banyak dan shaleh sebagaimana dalam hadits lain yang berbunyi, "Jika seseorang mati, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara", di antaranya adalah anak shaleh.


Hadits ke-5

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Perempuan itu dinikahi karena empat hal, yaitu: hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan agamanya. Dapatkanlah wanita yang taat beragama, engkau akan berbahagia." Muttafaq Alaihi dan Imam Tujuh kecuali Tirmidzi.

Istinbath

Hadits tersebut menunjukkan bolehnya menikahi wanita karena orientasi apapun, baik itu yang bersifat duniawi maupun ukhrowi, karena redaksi hadits tersebut merupakan bentuk ikhbar (pemberitahuan) sebagaimana dikatakan oleh Imam Al-Qurtubhi(2). Artinya, keempat faktor itulah yang menjadi motivasi utama dinikahinya wanita. Jadi, hadits tersebut berbicara realita. Akan tetapi di situ terdapat sebuah himbauan bagi para pria agar lebih mengutamakan faktor agamanya. Hadits di atas menjadi panduan bagi para pria dalam memilih calon pendamping hidupnya. Di mana seorang laki-laki tidak seharusnya menjatuhkan pilihannya dikarenakan faktor duniawi semata, melainkan perlu dipertimbangkan juga faktor komitmen agamanya. Bahkan itulah yang harus diprioritaskan sebagaimana ditegaskan dalam hadits lain yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, “Janganlah kalian menikahi wanita karena kecantikannya, karena boleh jadi kecantikannya akan mencelakakannya. Jangan pula karena hartanya, karena boleh jadi hartanya akan menjadikannya melampaui batas. Akan tetapi, nikahilah mereka karena agamanya. Sungguh, seorang budak wanita yang telinganya sobek (maksudnya buruk rupa) yang memiliki (komitmen) agama itu yang lebih utama”(3).

Hadits tersebut juga berisi anjuran agar mencari pasangan yang berasal dari keturunan yang baik. Namun jika faktor keturunan bertentangan dengan faktor agama, maka yang harus diutamakan adalah faktor agama. Begitu juga dengan faktor-faktor lainnya, jika bertentangan satu sama lain, maka yang harus didahulukan adalah faktor agamanya.


Hadits ke-6

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bila mendoakan seseorang yang menikah, beliau bersabda: “Baarakallahu laka wa baaraka ‘alaika wa jama’a bainakuma fi khoirin”, (Semoga Allah memberkahimu dan menetapkan berkah atasmu, serta mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan). Riwayat Ahmad dan Imam Empat. Hadits shahih menurut Tirmidzi, Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban(4).

Isnad

Al-Hakim mengatakan, “Hadits ini shahih menurut standar Imam Muslim dan belum diriwayatkan oleh beliau”. Imam Adz-Dzahabi juga menyepakatinya. Akan tetapi hadits ini melewati jalur Abdul Aziz bin Muhammad Ad-Darawardi dari Suhail bin Abi Shalih dari ayahnya dari Abu Hurairah. Status Abdul Aziz dan Suhail masih diperbincangkan(5).

Akan tetapi hadits tersebut memiliki syahid (penguat) berupa hadits dari Uqail bin Abi Thalib, ia berkata: ucapkanlah seperti yang diucapkan oleh Rasulullah SAW, “Baarakallahu fikum wa baaraka ‘alaikum” (HR. Ahmad An-Nasa’I dan Ibnu Majah, para perawinya tsiqot(6)).

Begitu juga dengan hadits Anas bahwasannya Abdurrahman bin Auf ketika berkata kepada Nabi SAW, “Saya telah menikah”, beliau menjawab, “Baarakallahu laka, adakanlah pesta walimah mekipun dengan seekor kambing” (HR. Bukhari dan Muslim(7)).

Istinbath

Hadits tersebut berisi anjuran untuk memberikan ucapan Tarfiyah bagi orang yang telah menikah, yaitu doa agar mendapatkan barokah dan kebaikan, sebagaimana ditetapkan oleh para Fuqoha(8).

Pada awalnya, dahulu orang-orang zaman Jahiliyah menggunakan ungkapan ini untuk mendoakan pasangan suami-istri agar mendapatkan keharmonisan dalam rumah tangga dan mendapatkan anak laki-laki. Mereka biasa mengucapkan “Bir rifai wal banin” (semoga mendapatkan keharmonisan dan anak laki-laki). Hingga akhirnya ungkapan ini dikenal dengan istilah Tarfiyah, yaitu doa untuk orang yang telah menikah.

Dalam salah satu riwayat yang terdapat dalam Musnad disebutkan bahwa Aqil bin Abi Thalib menikah. Ketika ia keluar, kami mengucapkan “Bir Rifai wal banin”. Lalu ia berkata, “Jangan ucapkan itu karena Rasulullah SAW pernah melarang kami mengucapkannya. Tapi ucapkanlah: Baarakallahu fiika wa baaraka laka fiiha”.

Semua itu menjadi dalil terhapusnya ucapan-ucapan Tarfiyah pada zaman Jahiliyah yang mengkhususkan doa hanya untuk anak laki-laki saja dan diganti dengan doa Tarfiyah Islam.

Hikmah dari doa Tarfiyah dalam Islam adalah sebagai pengingat bagi pasangan suami-istri bahwasannya pernikahan merupakan pintu gerbang menuju babak kehidupan baru yang penuh lika-liku dan aral melintang. Oleh karena itu, mereka membutuhkan doa ini agar bahtera rumah tangga yang akan mereka jalani bisa tetap bertahan dan tidak karam di tengah samudera kehidupan yang sangat luas.

Pernikahan tidak hanya sekedar penyalur kebutuhan biologis semata. Lebih dari itu, pernikahan merupakan salah satu sarana dalam menurunkan keberkahan dari langit dan bumi. Karena kebahagiaan tidak selalu berwujud harta atau materi, namun kebahagiaan sejati sebenarnya terletak pada keberkahan pernikahan itu sendiri. Berapa banyak pasangan suami-istri yang hidup serba pas-pasan secara ekonomi, namun kehidupan mereka terasa begitu indah dan manis. Sebaliknya, berapa banyak keluarga yang hancur padahal secara materi kehidupan mereka sangat berlimpah.

Itulah Islam yang mengajarkan umatnya agar saling mendoakan supaya mendapatkan berkah dan kebaikan dari Allah SWT.


Catatan Kaki:

(1) Musnad Imam Ahmad 2/171-172, redaksinya: “Nikahilah Ummahat al-Aulaad, sesungguhnya aku berbangga dengan banyaknya jumlah kalian pada hari Kiamat”

(2) Fathul Bari 9/116

(3) Tazwij Dzat Ad-Diin (Menikahkan para wanita yang memiliki komitmen agama) 1/597

(4) Musnad 2/381; Abu Daud “Maa Yuqool Lil Mutajawwij” 2/241; At-Tirmidzi 3/400 no. 1091; An-Nasa’I dalam Sunan Kubro 6/73 no. 10089; Ibnu Majah dari jalur Ibnu Khuzaimah “Tahniatun Nikah” 1/614 no. 1905; Sunan Sa’id bin Manshur 1/147; Ibnu Hibban dari jalur Ibnu Khuzaimah 9/359 dengan urutan Ibnu Balban; Al-Mustadrak 2/183

(5) Abdul Aziz bin Muhammad Ad-Darawardi di-tsiqahkan oleh Ibnu Ma’in dan Al-‘Aljli. Menurut Abu Zur’ah, “Buruk hafalannya”. An-Nasai berkomentar: “Tidak kuat”. (At-Tahdzib 6/353)

(6) Musnad 1/201; An-Nasai “Kaifa Yud’a lil Mutazawwij” 6/128 no. 3371; Ibnu Majah pada tempat yang sama dengan sebelumnya dengan lafadz: Allahumma baarik lahum wa baarik ‘alaihim; lihat penjelasan selengkapnya mengenai sanad hadits dalam Fathul Bari 9/186-187 Bab Kaifa Yud’a lil Mutazawwij.

(7) Bukhari “Kaifa Yud’a lil Mutazawwij” 7/21; Muslim “Ash-Shadaaq…” 4/144.

(8) Ad-Dasuqi ‘Ala Syarhil Kabir 2/216; Minahul Jalil 2/6; Al-Mughni 6/539; Syarh Syir’atil Islam karangan Sayyid Ali Zaad 448; Al-Muhadzab 2/41.



Hukum Khutbah dalam Acara Pernikahan

Hadits ke-7

Abdullah Ibnu Mas'ud berkata bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam mengajari kami khutbah untuk suatu hajat, “Sesungguhnya segala puji bagi Allah, kami memuji-Nya, kami meminta pertolongan dan ampunan kepada-Nya, kami berlindung kepada Allah dari kejahatan diri kami. Barangsiapa mendapat hidayah Allah, tak ada orang yang dapat menyesatkannya. Barangsiapa disesatkan Allah, tak ada yang kuasa memberinya petunjuk. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu hamba-Nya dan utusan-Nya”, dan beliau membaca tiga ayat. Riwayat Ahmad dan Imam Empat. Hadits hasan menurut Tirmidzi dan Hakim.

Isnad

Hadits tersebut datang dari jalur Abu Ishaq As-Sabi’i dari Abu Ubaidah dari Abdullah bin Mas’ud. Diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Nasai dari jalur Al-A’masy dari Abu Ishaq dar Abu Al-Ahwash dari Abdullah. Di dalamnya terdapat dua musykilah:

Pertama, perbedaan riwayat. Abu Ishaq meriwayatkannya dari Abu Ubaidah dari Abdullah dan dari Abu Al-Ahwash dari Abdullah. Bagaimana ini?

Kedua, di dalam kedua isnad tersebut terdapat kelemahan. Abu Ubaidah adalah putra Abdullah Ibnu Mas’ud. Dia tidak pernah mendengar dari ayahnya. Al-A’masy adalah tsiqoh mudallis dan tidak menyatakan mendengar secara terus terang.

Jawaban dari musykilah pertama adalah bahwa kedua jalur tersebut shahih dari dua sisi. Imam Tirmidzi berkata, “Kedua hadits tersebut shahih, karena Israil menggabungkannya lalu berkata: dari Abu Ishaq dari Abu Al-Ahwash dan Abu Ubaidah dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam.”

Al-Hafizh Ibnu Rajab berkata, “Ini yang menjadi sandaran (dalil) para ulama bahwa riwayat orang yang sendirian dengan sanadnya adalah shahih, jika hadits tersebut juga diriwayatkan oleh orang banyak (jamaah).”

Diperkuat lagi bahwa Abu Ishaq adalah orang yang memiliki wawasan luas mengenai hadits.

Adapun jawaban terhadap kelemahan dalam kedua sanad tersebut adalah bahwa kelemahan tersebut sangat ringan, dan satu sama lain saling menguatkan. Maka derajatnya naik menjadi hasan, sebagaimana yang dinyatakan oleh Tirmidzi. Ditambah lagi bahwa hadits tersebut juga diriwyatkan oleh Abu Daud dan Thabrani dalam Al-Kabir dari jalur Abu Iyadh dari Ibnu Mas’ud secara marfu’. Abu Iyadh adalah majhul, tapi riwayatnya sah sebagai mutaba’at.

Kesimpulannya bahwa hadits tersebut memiliki ‘illah yang tidak parah.

Mufrodat

Tasyahhud, maksudnya khutbah. Disebut demikian karena khutbah mencakup tasyahhud. Dan tasyahhud termasuk inti khutbah.

Hajat, artinya kebutuhan, yaitu sesuatu yang menjadi kebutuhan manusia. Beberapa literatur menyebutkan bahwa hajat yang dimaksud dalam hadits ini adalah pernikahan. Sebagian ulama ada yang tetap menganggap bahwa hajat di sini bersifat umum dan mencakup seluruh hajat manusia, tidak hanya pernikahan saja.

Tiga ayat. Yang dimaksud tiga ayat sebagaimana disebutkan dalam riwayat Tirmidzi dan Nasa’i adalah sebagai berikut:

1. An-Nisa 1:

Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan istrinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.

2. Ali Imran 102:

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.

3. Al-Ahzab 70-71:

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.

Hukum
Hadits tersebut menunjukkan disunnahkannya khutbah dalam acara hajatan. Para ulama bersepakat mengenai hal ini.

Ibnu Qudamah berkata, “Khutbah tidaklah wajib menurut salah seorang ulama yang kami ketahui[1], kecuali Daud (Azh-Zhahiri), beliau mewajibkannya berdasarkan apa yang telah kami sebutkan,” maksudnya hadits Ibnu Mas’ud di atas.

Akan tetapi pendapat Daud tertolak berdasarkan hadits lain yang menyebutkan bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam mengesahkan beberapa akad tanpa menyertainya dengan khutbah. Di antaranya adalah hadits wahibah (wanita yang menyerahkan dirinya kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam). Beliau bersabda kepada lelaki yang hendak menikahinya, “Aku nikahkan kamu dengan dia dengan (mahar) hafalan Quranmu,” tanpa berkhutbah apapun. Dan kejadian semacam ini sangatlah banyak, tak perlu disebutkan satu-persatu di sini.

Kemudia kata “hajat” (kebutuhan) dalam hadits di atas secara umum memang mencakup seluruh hajat. Akan tetapi para ulama menafsirkan kata itu dengan “pernikahan”.

Hadits-hadits yang menyebutkan tentang khutbah sangatlah beragam redaksinya. Secara keseluruhan menunjukkan disunnahkannya membaca hamdalah, dua syahadat, dan beberapa ayat Al-Quran[2].

Sebagian kalangan mengira bahwa khutbah Ibnu Mas’ud dalam hadits di atas bersifat wajib dalam setiap pembukaan kitab atau surat. Dalam hal ini, mereka terkecoh dengan kata “hajat”.

Pendapat ini tentu saja tidak benar, dengan bukti sebagai berikut:

Pertama, surat-surat Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam yang beliau kirim kepada para raja (Kaisar, Kisra, dll) tidak tercantum di dalamnya khutbah semacam ini. Beliau hanya menulis basmalah saja.

Kedua, surat-surat yang dikirm oleh Khulafaurrasyidin juga tidak tercantum di dalamnya khutbah.

Ketiga, kitab-kitab karangan para ulama, baik dari kalangan ahli hadits maupun ahli fikih, juga tidak menyebutkan khutbah ini dalam pembukaannya. Mereka hanya menyebutkan basmalah, hamdalah dan shalawat, tanpa tasyahhud (dua kalimat syahadat) dan tanpa ayat-ayat. Sebagian ulama memang menyebutkan tasyahhud, akan tetapi tidak ada khutbah Ibnu Mas’ud, kecuali hanya dalam kitab Musykilul Aastsaar milik Ath-Thohawi dan beberapa kitab milik Ibnu Taymiyah. Wallahu a’lam bis showab.[/justify]


Footnote:
  • [1] Al-Mughni 6/536, Ibn Abidin 2/359, Minahul Jalil 2/5, Ad-Dasuqi 2/216, Mughnil Muhtaj 3/137-138.
  • [2] Keterangan lebih lanjut silahkan baca artikel berjudul “Khutbah Hajat Bukan Sunnah dalam Pembukaan Kitab dan Karangan” karya Syaikh Abdul Fattah Abu Ghuddah (majalah As-Sunnah was Siroh vol. 11, diterbitkan secara khusus oleh Dar Al-Basyair).


Melihat Calon Pasangan

Hadits ke-8

Dari Jabir bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda: "Apabila salah seorang di antara kamu melamar perempuan, jika ia bisa memandang bagian tubuhnya yang menarik untuk dinikahi, hendaknya ia lakukan." Riwayat Ahmad dan Abu Dawud dengan perawi-perawi yang dapat dipercaya. Hadits shahih menurut Hakim.

Hadits ke-9

Hadits itu mempunyai saksi dari hadits riwayat Tirmidzi dan Nasa'i dari al-Mughirah.

Hadits ke-10

Begitu pula riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Hibban dari hadits Muhammad Ibnu Maslamah.

Hadits ke-11

Menurut riwayat Muslim dari Abu Hurairah bahwa Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam pernah bertanya kepada seseorang yang akan menikahi seorang wanita: "Apakah engkau telah melihatnya?" Ia menjawab: Belum. Beliau bersabda: "Pergi dan lihatlah dia."

Isnad

Hadits Jabir di atas dishahihkan oleh Hakim sesuai standar Imam Muslim, dan diamini oleh Adz-Dzahabi. Akan tetapi dikritik dari sisi perowi bernama Waqid bin Abdirrahman, dengan alasan bahwa perowi tersebut tidak diketahui (laa yu’rafu).

Jawabnya: Waqid bin Amr, sebagaimana disebutkan dari dua jalur lain pada riwayat Ahmad dan Hakim, adalah seorang tsiqoh. Al-Hafizh berkomentar, “Demikianah dia menurut Imam Syafii dan Abdur Razzak.”

Kedua, terdapat perowi bernama Muhammad bin Ishaq bin Yasar (Imam Al-Maghazi), dia seorang shaduuq (jujur) tapi mudallis. Sedangkan dalam riwayat tersebut dia mengunakan kata ‘an (dari), dan tidak menerangkan bahwa ia ‘mendengar’.

Jawabnya: hadits tersebut dikuatkan oleh syawahid lainnya. Bahkan sebagiannya diriwayatkan oleh Imam Muslim. Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Al-Fath pun menyatakan bahwa hadits tersebut hasan.

Adapun hadits Mughirah bin Syu’bah, Imam Tirmidzi meng-hasankannya. Redaksinya seperti ini: Ia (Mughirah) mengkhitbah seorang wanita, lalu Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda, “Lihatah ia, karena yang demikian itu lebih dapat melanggengkan hubungan kalian berdua.

Adapun hadits Muhammad bin Maslamah, di dalamnya terdapat Al-Hajjaj bin Arthaah, seorang dhaif mudallis. Seluruh jalurnya tak ada yang selamat dari kritik. Al-Baihaqi berkomentar, “Isnadnya diperselisihkan. Sumbernya adalah Al-Hajjaj bin Arthaah.”

Akan tetapi hadits itu memiliki penguat dari syawahid. Bahkan perowi dari kalangan Sahabat mencapai enam orang.

Hukum

Sejumlah hadits di atas secara jelas menunjukkan perintah kepada orang yang mengkhitbah, atau yang hendak mengkhitbah, untuk melihat calon pasangan yang hendak dikhitbah.

Para ulama bersepakat mengenai disunnahkannya nazhor (melihat calon pasangan) sebelum akad. Alasannya adalah, bahwa perintah tersebut terjadi pada hal-hal yang secara asal dilarang (yaitu melihat bukan mahrom), maka hukum tersebut kembali pada asalnya, yaitu boleh. Akan tetapi berdasarkan hadits Mughirah di atas, yaitu sabda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, “Lihatlah ia, karena hal yang demikian itu lebih dapat melanggengkan hubungan kalian berdua,” maksudnya lebih dapat menjadikan kalian berdua bersepakat, maka hadits tersebut menunjukkan istihbab (sunnah).

Hadits tersebut tidak menyebutkan batasan-batasan dalam nazhor. Mayoritas ulama berpendapat bahwa diperbolehkannya nazhor hanya sebatas pada wajah dan dua telapak tangan saja. Bahkan Ulama Hanabilah membatasi hanya pada wajah saja. Wajah adalah tempat berkumpulnya kecantikan. Sedangkan dua telapak tangan menunjukkan gemuk atau kurusnya badan. Karena pada dasarnya melihat bukan mahrom adalah dilarang kecuali hanya sesuai kebutuhan (hajat), maka kebolehan ini dibatasi oleh hajat tersebut. Maka selain itu hukumnya tetap haram. Wallahu a'am bis showab.

Larangan Melamar Lamaran Orang Lain

Hadits ke-12

Dari Ibnu Umar Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda: "Janganlah seseorang di antara kamu melamar seseorang yang sedang dilamar saudaranya, hingga pelamar pertama meninggalkan atau mengizinkannya." Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Bukhari.

Hukum

Hadits di atas menunjukkan keharaman meminang (khitbah) pinangan orang lain, yaitu seorang lelaki meminang seorang wanita dan diterima oleh wanita itu, atau diterima wali yang telah diizinkan oleh wanita itu untuk menikahkannya, kemudian datang lelaki lain meminang wanita tersebut. Seperti ini hukumnya haram. Begitu juga jika di antara kedua belah pihak telah terjadi kerukunan (saling suka), atau yang dalam adat kita sering disebut ‘kesepakatan awal’. Adapun jika masih berupa permintaan, dan belum ada persetujuan maka tidaklah mengapa.

Hukum ini disepakati oleh para ulama. Bahkan Imam Nawawi menyatakan bahwa hukum ini mencapai derajat ijma’.

Hikmah diharamkannya khitbah di atas khitbah orang lain adalah demi menjaga ukhuwah dan rasa saling mencintai antar sesama muslim dalam sebuah masyarakat. Dalam hadits lain, Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda, “Tidaklah halal seorang muslim membeli barang yang sudah dibeli oleh saudaranya. Dan tidak halal pula seorang muslim mengkhitbah wanita yang telah dikhitbah oleh saudaranya, kecuali jika ia membiarkannya (mengizinkannya).” (HR. Muslim)

Kemudian, kata “saudaranya” dalam hadits di atas menunjukkan kebolehan seorang muslim meminang wanita Ahli Kitab yang telah dipinang oleh seorang laki-laki dzimmi, karena orang kafir tidak termasuk kategori “saudaranya”. Maka tidak ada ukhuwah di antara seorang muslim dan kafir.

Akan tetapi mayoritas ulama, di antaranya Malikiyah dan Syafiiyah, tetap mengharamkan hal semacam itu, karena dapat menyakiti pihak pertama (yaitu dzimmi). Mereka menjawab pendapat tersebut dengan mengatakan bahwa kata “saudaranya” di sini tidak menunjukkan syarat, tapi kebiasaan, yaitu biasanya seorang muslim mengkhitbah seorang muslimah juga, jadi tidak ada pensyaratan dalam hadits ini.

Sabda beliau, “hingga pelamar pertama meninggalkan atau mengizinkannya” menunjukkan dilepaskannya hak pihak pertama yang telah melamar wanita tersebut sehingga pihak kedua boleh melamarnya. Wallahu a’lamu bis shawab.

Hadits Wahibah (Seorang Wanita yang Menyerahkan Diri)

Hadits ke-13

Sahal Ibnu Sa'ad al-Sa'idy Radliyallaahu 'anhu berkata: Ada seorang wanita menemui Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam dan berkata: “Wahai Rasulullah, aku datang untuk menghibahkan diriku pada baginda.” Lalu Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam memandangnya dengan penuh perhatian dari atas hingga bawah, kemudian beliau menundukkan kepalanya. Ketika perempuan itu mengerti bahwa beliau tidak menghendakinya sama sekali, ia duduk. Berdirilah seorang shahabat dan berkata: "Wahai Rasulullah, jika baginda tidak menginginkannya, nikahkanlah aku dengannya.” Beliau bertanya: "Apakah engkau mempunyai sesuatu?" Dia menjawab: “Demi Allah tidak, wahai Rasulullah.” Beliau bersabda: "Pergilah ke keluargamu, lalu lihatlah, apakah engkau mempunyai sesuatu?"

Ia pergi, kemudian kembali dan berkata: “Demi Allah, tidak, aku tidak mempunyai sesuatu.” Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda: "Carilah, walaupun hanya sebuah cincin dari besi." Ia pergi, kemudian kembali lagi dan berkata: “Demi Allah tidak ada, wahai Rasulullah, walaupun hanya sebuah cincin dari besi, tetapi ini kainku.”

Sahal berkata: “Ia mempunyai selendang yang setengah untuknya (perempuan itu).” Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda: "Apa yang engkau akan lakukan dengan kainmu? Jika engkau memakainya, ia tidak kebagian apa-apa dari kain itu dan jika ia memakainya, engkau tidak kebagian apa-apa." Lalu orang itu duduk.

Setelah duduk lama, ia berdiri. Ketika Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam melihatnya berpaling, beliau memerintah untuk memanggilnya. Setelah ia datang, beliau bertanya: "Apakah engkau mempunyai hafalan Qur'an?" Ia menjawab: “Aku hafal surat ini dan itu.” Beliau bertanya: "Apakah engkau menghafalnya di luar kepala?" Ia menjawab: “Ya.” Beliau bersabda: "Pergilah, aku telah berikan wanita itu padamu dengan hafalan Qur'an yang engkau miliki."

Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Muslim. Dalam riwayat lain: Beliau bersabda padanya: "Berangkatlah, aku telah nikahkan ia denganmu dan ajarilah ia al-Qur'an." Menurut riwayat Bukhari: "Aku serahkan ia kepadamu dengan (maskawin) al-Qur'an yang telah engkau hafal."


Hadits ke-14

Menurut riwayat Abu Dawud dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu beliau bersabda: "Surat apa yang engkau hafal?". Ia menjawab: “Surat al-Baqarah dan sesudahnya.” Beliau bersabda: "Berdirilah dan ajarkanlah ia dua puluh ayat."[1]

Studi Matan


Ada seorang wanita menemui…” dalam kebanyakan riwayat begitulah redaksinya. Dalam riwayat lain, “Berdirilah seorang wanita”, maksudnya ia datang lalu berdiri di antara para jamaah, bukan pada asalnya duduk lalu berdiri.

Rasulullah memandangnya dengan penuh perhatian dari atas hingga bawah,”. Maksudnya memperhatikan wanita tersebut dengan seksama dari bagian atas hingga bagian bawah, sebagaimana disebutkan oleh Imam Nawawi. Dalam kitab Al-Mufhim, Imam Qurthubi mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam memandang wanita tersebut berulang-ulang.

“…kemudian beliau menundukkan kepalanya…”, dalam riwayat lain, “beliau tidak menjawabnya dengan sesuatu apapun”.

Hukum

Dalam hadits Wahibah di atas terdapat hukum-hukum dan faedah-faedah yang sangat banyak. Imam Bukhari dalam Shahihnya membagi hadits tersebut dalam sub judul (tarjamah) yang bermacam-macam. Berikut ini di antaranya:

1. Kitab Wakalah (perwakilan), bab Seorang Wanita Mewakilkan Imam Dalam Pernikahan.

2. Kitab Keutamaan Al-Quran, bab “Sebaik-baik kalian adalah orang yang mempelajari dan mengajarkan Al-Quran.” Imam Bukhari memasukkan hadits ini dalam bab tersebut dikarenakan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam menikahkan wanita tersebut dengan kemuliaan Al-Quran. Sisi lain, keutamaan Al-Quran tampak pada diri seseorang di dunia, sehingga dapat menggantikan posisi harta saat diperlukan. Sedangkan keutamaannya di akhirat tidak perlu diragukan lagi.

3. Bab Menghafal di Luar Kepala. Ibnu Hajar berkata, “Hal itu tampak pada sabda beliau: “Apakah kau akan mengajarinya dari hafalanmu?”. Ia menjawab: ya. Hal itu menunjukkan keutamaan membaca Al-Quran dari hafalan di luar kepala, karena hal itu lebih memungkinkannya dalam mengajar.

4. Kitab Nikah, bab Menikahkan Orang yang Kesulitan Sedangkan Ia Memiliki Al-Quran dan Islam. Ibnu Hajar berkata, “Judul tersebut diambil dari sabda beliau: “Carilah, walaupun hanya sebuah cincin dari besi”. Kemudian lelaki itu mencari namun tidak mendapatkannya. Kendatipun demikian, beliau tetap menikahkannya.”

5. Bab Seorang Wanita Menawarkan Dirinya Kepada Lelaki Shalih. Ibnu Hajar berkata, “Di antara keunikan Imam Bukhari adalah ketika mengetahui kekhususan hadits wahibah ini, beliau mengambil hukum dari sesuatu yang tidak ada kekhususannya, yaitu bolehnya seorang wanita menawarkan dirinya sendiri kepada seorang lelaki shalih karena mencintai kesalihannya. Hal itu diperbolehkan.

6. Bab Melihat Wanita Sebelum Menikah.

7. Bab Jika Wali Nikah Adalah Pelamar Itu Sendiri. Maksudnya apakah ia boleh menikahkan dirinya sendiri ataukah membutuhkan wali lain.

8. Bab Penguasa Adalah Wali.

9. Bab Jika seorang pelamar berkata kepada walinya: “Nikahkan saya dengan si dia”, kemudian wali menjawab: “Saya nikahkan kamu dengan dia dengan mahar sekian dan sekian”, maka pernikahan sah, meskipun si pelamar belum menjawab, “Saya terima atau saya rela.” Imam Bukhari mengambil kesimpulan demikian berdasarkan hadits wahibah di atas. Tidak ada riwayat yang menunjukkan bahwa lelaki tersebut menjawab, “Saya terima.” Bangkitnya lelaki tersebut untuk mencari cincin dari besi adalah bukti penerimaannya.

10. Bab Menikahkan Dengan Al-Quran dan Tanpa Mahar.

11. Kitab Pakaian, bab Cincin dari Besi. Beliau (Imam Bukhari) mengambil kesimpulan bahwa memakai cincin dari besi adalah diperbolehkan. Meskipun kesimpulan demikian kurang tepat, karena mencari tidak sama dengan memakai. Boleh mencari belum tentu boleh memakainya.

12. Kitab Tauhid, Bab “Katakanlah siapakah yang lebih besar kesaksiannya?”


Penjelasan
1. Hukum Menikah Tanpa Mahar


Kata wanita tersebut, “Wahai Rasulullah, aku datang untuk menghibahkan diriku pada baginda,” menunjukkan bolehnya menyerahkan urusan pernikahan kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Seolah-olah wanita tersebut mengatakan, “Saya menikahi anda tanpa imbalan.”

Hukum ini khusus bagi Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam saja. Dalilnya firman Allah, “…dan perempuan mukmin yang menyerahkan dirinya kepada Nabi kalau Nabi mau mengawininya, sebagai pengkhususan bagimu, bukan untuk semua orang mukmin.” (QS. Al-Ahzab: 50). Hal ini menjadi ijma’ para ulama.

Adapun menghibahkan nikah kepada selain Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, maka ada dua macam:

Pertama, bermaksud menghibahkan secara hakiki, yaitu menikah tanpa mahar. Maka nikah semacam ini dianggap bathil (tidak sah), karena hal itu menjadi kekhususan bagi Nabi saja.

Kedua, bermaksud memberikan (hak menikmati) tubuhnya dengan tetap membayar mahar. Di sini terdapat perbedaan pendapat:

Hanafiyah, Malikiyah dan Hanabilah membolehkan nikah semacam ini, karena kekhususan hanya terletak pada pernikahan tanpa mahar, sedangkan di sini masih ada mahar.

Syafiiyah menganggap pernikahan semacam ini juga bathil karena kata hibah berarti tanpa mahar meskipun diucapkan dengan mahar.

Kesimpulannya, perbedaan pendapat ini kembali pada akar permasalahan di kalangan para fuqoha, yaitu mengenai lafal (redaksi) akad pernikahan.

2. Jenis Mahar

Sabda beliau, “Apakah engkau mempunyai sesuatu?” dan “Carilah, walaupun hanya sebuah cincin dari besi.” Secara zhahir menunjukkan bahwa benda apapun boleh dijadikan mahar, meskipun nilainya sangat rendah.

Ibnu Hazm berkata, “Mahar boleh berupa apapun selama bisa dinamakan ‘sesuatu’, walaupun hanya sebutir gandum, berdasarkan sabda beliau: Apakah engkau memiliki sesuatu?”

Pendapat ini ditentang oleh para ulama karena dinilai terlalu berlebihan dalam mengecilkan nilai mahar. Mereka berhujjah dengan firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala, “(yaitu) mencari istri-istri dengan hartamu untuk dikawini,” (QS. An-Nisa: 24), dan hadits, “Dan barangsiapa belum mampu (menikah), hendaklah ia berpuasa.”

Ulama Syafiiyah berpendapat bahwa benda yang boleh dijadikan mahar adalah setiap sesuatu yang bisa diperjualbelikan atau disewakan, selainnya tidak boleh.

Sedangkan menurut ulama Hanafiyah dan Malikiyah, benda yang boleh dijadikan mahar tidak boleh kurang dari nishab potong tangan dalam masalah pencurian[2], yaitu sepuluh Dirham menurut Hanafiyah atau seperempat Dinar menurut Malikiyah. Alasannya adalah Al-Quran menegaskan bahwa farj (kemaluan wanita) tidak dihalalkan kecuali dengan imbalan harta yang diperhitungkan, sesuai firman Allah, “(yaitu) mencari istri-istri dengan hartamu untuk dikawini.” (QS. An-Nisa: 24), sedangkan jumlah nominal terendah yang diperhitungkan adalah nishab potong tangan dalam masalah pencurian. Itulah pendapat yang diambil oleh kedua mazhab tersebut.

Adapun mengenai hadits di atas, mereka mengatakan bahwa apa yang diminta oleh Rasulullah tersebut bukanlah mahar, melainkan ‘uang muka’, sehingga kewajiban membayar mahar semisal masih tetap dibebankan kepada si suami setelah itu.

Masalah ini adalah masalah khilafiyah yang bisa dirujuk kembali dalam kitab-kitab turats[3].

3. Shighat Akad Nikah

Sabda beliau di akhir hadits, “Aku telah berikan wanita itu padamu dengan hafalan Qur'an yang engkau miliki,” menunjukkan sahnya akad nikah dengan shighat tamlik (lafal pemberian), baik itu berupa kata menikah, kawin atau sejenisnya. Ini adalah pendapat yang diambil oleh ulama Hanafiyah. Mereka membolehkan shighat akad nikah dengan lafal hibah, sedekah atau lafal-lafal lainnya yang menunjukkan berpindahnya kepemilikan suatu benda secara utuh dari satu orang ke orang lain[4].

Sedangkan ulama Syafiiyah, Hanabilah dan Malikiyah menganggap tidak sah pernikahan yang diucapkan dengan selain lafal nikah, kawin atau turunan katanya saja. Jika diucapkan dengan kedua lafal tersebut maka pernikahan dianggap sah, meskipun tanpa menyebutkan mahar, karena mahar adalah kewajiban yang harus dibayar meskipun tidak disebutkan[5].

Pendapat tersebut disandarkan pada sabda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam pada khutbah wada’, “Maka bertakwalah kalian kepada Allah dalam masalah wanita, karena kalian telah mengambil mereka sebagai amanah dari Allah, dan kalian menghalalkan kemaluan-kemaluan mereka dengan kalimat Allah.” Yang dimaksud kalimat Allah adalah pernikahan (an-nikah) atau perkawinan (az-zawaj), karena hanya kedua kata itu yang disebutkan dalam Al-Quran, selain itu tidak ada, maka wajib dibatasi sebagai langkah kehati-hatian dalam ibadah.

Adapun berkenaan dengan lafal hadits yang berbunyi, “Aku serahkan wanita itu untukmu,” mereka mengatakan bahwa hadits itu diriwayatkan secara makna saja, tidak letterlik, karena mayoritas riwayat yang lain berbunyi, “Aku nikahkan kamu dengan wanita itu,” atau “Aku kawinkan kamu dengan wanita itu,” padahal kejadiannya hanya sekali saja[6].

4. Hukum Memakai Cincin

Berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, “Carilah walaupun hanya sepotong cincin dari besi,” Imam Nawawi berkesimpulan bahwa memakai cincin dari besi adalah diperbolehkan bagi laki-laki. Inilah pendapat ulama Syafiiyah yang dianggap rajih oleh Imam Nawawi.

Pendapat lain dalam mazhab Syafiiyah sebagaimana pendapat Malikiyah dan Hanabilah menyatakan makruhnya memakai cincin dari besi, tembaga atau kuningan[7].

Sedangkan menurut ulama Hanafiyah, cincin yang boleh dipakai hanya berasal dari perak saja. Selainnya tetap haram, seperti emas, batu, besi, kaca dan lain-lain[8].

Seluruh ulama mazhab mengambil hukum tersebut berdasarkan hadits dari Abdullah bin Buraidah dari ayahnya, bahwasannya Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda kepada seseorang yang memakai cincin dari logam kuningan, “Mengapa aku mencium darimu bau berhala?”. Beliau juga pernah bersabda kepada seseorang yang memakai cincin dari besi, “Mengapa aku melihat perhiasan penduduk neraka menempel padamu?”[9] (HR. Abu Daud, Tirmidzi dan Nasai)

Akan tetapi terdapat hadits lain yang lebih kuat dari Al-Mu’aiqib, “Dahulu cincin Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam berasal dari besi yang dibengkokkan, di atasnya terdapat perak.”[10] (HR. Abu Daud dan Nasai)

Para ulama lain berkomentar terhadap sabda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, “Walaupun hanya sepotong cincin dari besi,” bahwa yang dimaksud hadits itu adalah  upaya mengecilkan nilai mahar dan memudahkan orang-orang yang kesulitan secara ekonomi sehingga si istri tetap bisa memanfaatkan harga cincin tersebut meskipun sangat rendah, bukan diperbolehkannya memakai cincin[11].

Wallahu a’lamu bis showab.


Footnote:

[1] Bukhari bab “Menikahkan Orang yang Kesulitan” 7/6-7, Muslim bab “Mahar dan Bolehnya Berupa Mengajarkan Al-Quran” 4/143-144, Bukhari bab “Seorang Wanita Menawarkan Dirinya Sendiri Kepada Lelaki Shalih” 7/13, Abu Daud bab “Menikahkan Dengan Amal Diamalkan” 2/236 dari hadits Sahl dan Abu Hurairah, Tirmidzi bab “Mahar Wanita” 3/421, Nasai 6/113, Musnad 5/330, 336.

[2] Nishab potong tangan adalah nilai minimal yang diberlakukan dalam masalah pencurian sehingga setiap pencuri yang mencapai nilai tersebut wajib dipotong tangannya.

[3] Lihat Al-Mufhim 4/129-130, An-Nawawi 9/213, Fathul Bari 9/165, Nailul Authar 6/171-172.

[4] Fathul Qadir dan Al-Hidayah 2/221, Az-Zaila’i ‘alal kanz 2/96-97, Ibn ‘Abidin 2/368.

[5] Ad-Dasuki ala Syarh Al-Kabir 2/221, Minahul Jalil 2/11-12, Mughnil Muhtaj 3/140-141, Al-Mughni 6/533.

[6] Syarah Shahih Muslim milik An-Nawawi 9/214, Ihkamul Ahkam 2/198-199.

[7] Al-Majmu’ 4/344, Al-Adawi 2/412-413, Al-Mughni 8/323.

[8] Ad-Durr 5/314-315.

[9] Abu Daud bab “Cincin dari Besi” 4/90, Tirmidzi akhir bab Pakaian 3/248, Nasai bab Perhiasan 8/175.

[10] Tahdzib Sunan Abi Daud 6/115, At-Taqrib, Al-Majmu’  3/344, Syarah Muslim 9/213.

[11] Lihat jawaban dan diskusi dalam kitab Ma’alimus Sunan karangan Imam Khattabi 6/115, Hasyiyatul Adawi 2/413, dan lain-lain.

Pencarian Profil Biodata Taaruf

Gunakan fasilitas ini untuk mencari profil biodata dengan kata kunci sesuai kriteria yang diinginkan.

Artikel